Sunday, December 5, 2010

Aksara yang tinggal



Sedang aku menulis,
sebatang pena yang tertinggal, adalah nyawaku.
Mata pena yang menyentuh lembaran kosong,
adalah layar hidupku; aksara yang tinggal,
yang aku tumpahkan,
di ruang kecil, yang kekal milikku.

Sedang aku menulis,
khayalku melangkaui jauh ke gerbang tanya;
sapa jauh ke akar kata.
Bergelut antara ruang peribadi; perlukah dikongsi?

Sedang aku menulis,
aksara yang tertinggal itu,
adalah peduli yang kesekian kalinya,
yang sebelumnya aku tumpahkan;
buatku sedar, adakah pernah aku bersatu,
seikhlas aksara yang pernah, kutinggalkan dulu.

7 comments:

hanimah said...

maksud yg mendalam di mata pelayar blogger...urmm

escapism said...

aksara yang tinggal
adalah debu-debu ingatan
yang berserakan..

:)

meme said...

salam.

boleh kita sama sama bertukar link
bagus juga puisi disini..



meme.

Azam Abd Rahman said...

salam, cantik sajak2 awak, akan sy linkkan blog ini dari blog saya

Fakrul Razzi said...

@ hanim: :)
@ cik escapisme: hehe mungkin :)
@ meme: W'salam. Thanks.
@ Bro Azzam: W'salam, begitu juga dengan sajak2 tuan. thanks.

Teratakerapung said...

Sajak hang semakin matang (bhukan mudhah).

Fakrul Razzi said...

haha, thanks bro :)

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...